Beranda Kisah DI BALIK KEMUDI, ANDA BERPERAN….

DI BALIK KEMUDI, ANDA BERPERAN….

588
0
BERBAGI

Ditulis Oleh Al Ustadz Abu Utsman Kharisman

(Nasihat dan kabar gembira untuk tim pengantar asatidzah berdakwah)

Tujuan kita sama….

Jalan yang ingin kita lalui membentang di depan. Jalannya Nabi dan para pengikutnya…

Berdakwah di jalan Allah, dengan berbagai peran yang ingin kita jalani.

قُلْ هَذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللَّهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنِ اتَّبَعَنِي…

Katakanlah (Wahai Muhammad): Ini adalah jalanku, aku berdakwah (mengajak manusia) kepada Allah, di atas bashirah (ilmu dan keyakinan). Itulah yang dilalui oleh aku (Nabi) dan orang-orang yang mengikuti aku…(Q.S Yusuf ayat 108)

Kita ingin ikut ambil bagian dalam dakwah ini, karena itu kebutuhan kita. Sekalipun kita tidak berperan di dalamnya, Allah pasti tetap memperjalankan dakwah ini. Allah pilih orang-orang lain yang mencintaiNya. Sebagaimana jika ada orang yang keluar dari agama Allah, Allah tidak butuh dengan mereka. Allah tidak dirugikan sedikitpun. Allah akan datangkan pengganti yang jauh lebih baik bagi mereka. Para pengganti itu adalah orang-orang yang Allah cinta kepada mereka, dan mereka pun cinta kepada Allah.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا مَنْ يَرْتَدَّ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَسَوْفَ يَأْتِي اللَّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ…

Wahai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kalian yang murtad (keluar) dari agamanya, Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah cinta kepada mereka dan mereka pun cinta kepadaNya…(Q.S al-Maaidah ayat 54)

Dalam dakwah ini kita berbagi peran. Karena Allah anugerahkan kepada kita hal yang tidak mesti serupa. Tinggal bagaimana kita berjuang bersama, bersinergi.
Masing-masing kita ada kelebihan. Sebagaimana pula kekurangan tak luput dari tiap kita. Tapi orang beriman itu saling menguatkan satu sama lain. Untuk itulah kita berharap rahmat Allah.

وَالْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ يَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَيُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَيُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَيُطِيعُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ أُولَئِكَ سَيَرْحَمُهُمُ اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

Orang-orang beriman laki maupun wanita, sebagian mereka adalah wali (yang mencintai dan menolong) sebagian yang lain. Mereka memerintahkan kepada yang ma’ruf, dan melarang dari yang munkar. Mereka menegakkan sholat, menunaikan zakat, taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu adalah orang-orang yang akan mendapat rahmat Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana (Q.S atTaubah ayat 71)

Kita sadar bahwa ilmu adalah penerang bagi kehidupan. Ilmu Quran dan Sunnah dengan pemahaman Sahabat Nabi, adalah lentera kebutuhan seluruh manusia di dunia ini. Tanpa terkecuali.

Kita ingin ilmu itu tersebar. Kita pun ingin seluruh kaum muslimin menikmati ilmu itu dalam sajian yang terbaik.

Anda adalah sang pengantar itu. Mengantarkan ilmu agar tersaji tepat waktu. Di masjid-masjid, kaum muslimin menunggu.

Salah satu periode dalam kehidupan dan kepemimpinan Umar bin Abdil Aziz, disyukuri oleh para Ulama di masa itu maupun setelahnya. Salah satu kebaikan yang dirasakan benar oleh kaum muslimin adalah tersebarnya ilmu. Masjid makmur dengan penyebaran ilmu.

Sesungguhnya, Umar bin Abdil Aziz sang alim dan pemimpin di masa itu, benar-benar memerintahkan dan menekankan penyebaran ilmu. Ilmu harus disebarkan, ketika sunnah banyak yang dimatikan (dilalaikan dan dilupakan).

Umar bin Abdil Aziz menulis surat pada para pejabat di wilayah-wilayah yang tersebar:

أَمَّا بَعْدُ فَأْمُرْ أَهْلَ الْعِلْمِ أَنْ يَنْشُرُوْا الْعِلْمَ فِي مَسَاجِدِهِمْ فَإِنَّ السُّنَّةَ كَانَتْ قَدْ أُمِيْتَتْ

Amma Ba’du. Perintahkan kepada orang-orang yang berilmu untuk menyebarkan ilmu di masjid-masjid mereka. Sesungguhnya Sunnah telah dimatikan (riwayat al-Khothib al-Baghdaadiy dalam al-Jaami’ li Akhlaaqir Roowiy wa Adaabis Saami’)

Idealnya, ilmu itu didatangi. Orang berilmu mengajar di dekat domisilinya. Umat yang berdatangan menimba ilmu dan mendulang faidah dari beliau.

Namun, tidak selalu kondisi ideal itu terpenuhi. Orang berilmu sedikit. Sedangkan ilmu dibutuhkan di berbagai tempat. Di masjid ini, di masjid itu, seakan mereka berteriak memanggil sang pemilik ilmu. Lisanul Haal mereka berteriak dan berseru.

Sufyan ats-Tsauriy rahimahullah adalah salah satu figur teladan, alim, yang bersemangat tinggi untuk mengajarkan ilmu pada yang benar-benar membutuhkan. Meski harus datang ke rumah orang itu. Sufyan ats-Tsauriy rahimahullah menyatakan:

>وَاللهِ لَوْ أَعْلَمُ بِالَّذِي يَطْلُبُ هَذَا الْعِلْمَ لَا يُرِيدُ بِهِ إِلَّا مَا عِنْدَ اللهِ لَكُنْتُ أَنَا الَّذِي آتِيهِ فِي مَنْزِلِهِ فَأُحَدِّثُهُ بِمَا عِنْدِي مِمَّا أَرْجُو أَنْ يَنْفَعَهُ اللهُ بِهِ

Demi Allah, kalau aku tahu ada orang yang mencari ilmu ini, tidak menginginkan kecuali (pahala dan kebaikan) yang ada di sisi Allah (ikhlas karena Allah), aku akan mendatangi rumahnya, menyampaikan hadits yang aku ketahui, dengan harapan semoga Allah memberikan manfaat kepadanya dengan itu (riwayat Abu Nuaim dalam Hilyatul Awliyaa’ (6/369))

Wahai saudaraku…

Anda mengantarkan asatidzah menyebarkan ilmu. Peran anda tidak bisa diremehkan. Meski anda tidak banyak dikenal.

Para pengantar ustadz itu tidak akan diingat jika ustadz sampai di tempat ta’lim pada waktu yang tepat. Tapi ketika ustadz terlambat, mereka bisa jadi pihak pertama yang diingat untuk siap dihujat. Padahal sang sopir sudah berjibaku, agar ustadz bisa tepat waktu. Namun, qoddarallah, tak selamanya terwujud keinginan dan harapan itu. Tapi perjuangan anda tidak akan sia-sia.

وَاصْبِرْ فَإِنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُحْسِنِينَ

Dan bersabarlah, sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang yang berbuat kebaikan (Q.S Huud ayat 115)

Anda benar-benar banyak membantu. Anda berusaha agar ustadz selamat dalam perjalanan yang terhormat. Sekian kelelahan dan kepenatan tereduksi, biidznillah, dengan sebab bantuan anda. Hingga sang ustadz bisa menyampaikan ilmu secara optimal. Bahkan waktu murajaah ilmu menjadi lebih banyak.

Sekian orang yang hadir di majelis ilmu itu benar-benar menerima manfaat. Manfaat itu dari Allah. Anda ikut berperan menjadi sebab hadirnya manfaat itu. Si fulan mendapat faidah yang membuatnya meninggalkan kemaksiatan. Si ‘Allaan mendapat faidah yang membuatnya meninggalkan kelompok yang menyimpang. Sekian pihak bertambah perasaan takutnya kepada Allah, semakin bersemangat menjalankan ketaatan.

Siapa pengantarnya? Anda.

Mungkin anda tidak berharap syukur mereka, dan itulah seharusnya. Namun Allah adalah Yang Maha Bersyukur. Amal yang sedikit, Dia lipatgandakan berlipat-lipat dalam jumlah yang tidak disangka-sangka oleh pengamalnya. Ikhlaskan niat untuk Dia satu-satunya Yang Maha Bersyukur.

…إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ شَكُورٌ

…Sesungguhnya Allah, Maha Pengampun lagi Maha Bersyukur (Q.S asy-Syuura ayat 23)

Di sebagian daerah, dibentuk Tim Transportasi Dakwah. Suatu hal yang patut disyukuri. Keberadaannya sangat membantu terselenggaranya dakwah Ahlussunnah yang kontinyu dan berkesinambungan.

Ada yang bertugas mengatur jadwal dan pengantar. Ada yang sekedar mengirim dana bantuan. Ada yang hanya meminjamkan kendaraan. Ada pula yang membantu mengemudikan. Semua terlibat dalam kebaikan. Semoga Allah menolongnya untuk istiqomah.

Sebelum kita tutup tulisan ini. Ada 2 kisah pengantar Nabi. Yang namanya diabadikan dalam Sunnah. Karena ia ikut mengantar, walaupun sekedar menemani, atau menjaga Nabi yang tertidur di kendaraannya. Namanya pun abadi. Bahkan ada yang mendapat doa dari Nabi.

✅Kisah pertama:

Yusya’ bin Nun, menemani perjalanan Nabi Musa menimba ilmu dari Khidhr. Ia membantu membawakan makanan. Kisahnya selalu dibaca kaum beriman dalam surat al-Kahfi. Ayat 60-65. Namanya pun terabadikan dalam Sunnah Nabi. Ada di Shahih Muslim, juga Shahih al-Bukhari.

✅Kisah kedua: Sahabat Nabi Abu Qotadah.

Abu Qotadah ikut dalam rombongan safar bersama Nabi. Dalam satu kesempatan beliau berada dekat dengan kendaraan Nabi. Beliau melihat beberapa kali Nabi tertidur, dan hampir jatuh. Abu Qotadah sigap menahan Nabi agar tidak terjatuh. Nabi pun mendoakan beliau. Kisah ini tersebut dalam Shahih Muslim.

عَنْ أَبِى قَتَادَةَ قَالَ خَطَبَنَا رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- فَقَالَ « إِنَّكُمْ تَسِيرُونَ عَشِيَّتَكُمْ وَلَيْلَتَكُمْ وَتَأْتُونَ الْمَاءَ إِنْ شَاءَ اللَّهُ غَدًا ». فَانْطَلَقَ النَّاسُ لاَ يَلْوِى أَحَدٌ عَلَى أَحَدٍ – قَالَ أَبُو قَتَادَةَ – فَبَيْنَمَا رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَسِيرُ حَتَّى ابْهَارَّ اللَّيْلُ وَأَنَا إِلَى جَنْبِهِ – قَالَ – فَنَعَسَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- فَمَالَ عَنْ رَاحِلَتِهِ فَأَتَيْتُهُ فَدَعَمْتُهُ مِنْ غَيْرِ أَنْ أُوقِظَهُ حَتَّى اعْتَدَلَ عَلَى رَاحِلَتِهِ – قَالَ – ثُمَّ سَارَ حَتَّى تَهَوَّرَ اللَّيْلُ مَالَ عَنْ رَاحِلَتِهِ – قَالَ – فَدَعَمْتُهُ مِنْ غَيْرِ أَنْ أُوقِظَهُ حَتَّى اعْتَدَلَ عَلَى رَاحِلَتِهِ – قَالَ – ثُمَّ سَارَ حَتَّى إِذَا كَانَ مِنْ آخِرِ السَّحَرِ مَالَ مَيْلَةً هِىَ أَشَدُّ مِنَ الْمَيْلَتَيْنِ الأُولَيَيْنِ حَتَّى كَادَ يَنْجَفِلُ فَأَتَيْتُهُ فَدَعَمْتُهُ فَرَفَعَ رَأْسَهُ فَقَالَ « مَنْ هَذَا ». قُلْتُ أَبُو قَتَادَةَ. قَالَ « مَتَى كَانَ هَذَا مَسِيرَكَ مِنِّى ». قُلْتُ مَا زَالَ هَذَا مَسِيرِى مُنْذُ اللَّيْلَةِ. قَالَ « حَفِظَكَ اللَّهُ بِمَا حَفِظْتَ بِهِ نَبِيَّهُ »

dari Abu Qotadah –semoga Allah meridhainya- ia berkata: Rasulullah shollallahu alaihi wasallam berkhutbah kepada kami, beliau bersabda: << Sesungguhnya kalian akan berjalan pada sore dan malam kalian dan kalian InsyaAllah besok akan menemukan air >> Maka manusiapun berjalan tidak menoleh satu sama lain (masing-masing sibuk mencari air, pent). Abu Qotadah mengatakan: Pada saat Rasulullah shollallahu alaihi wasallam berjalan, hingga tengah malam, aku pada saat itu berada di sisi beliau. Rasulullah shollallahu alaihi wasallam mengantuk, beliau mulai condong tubuhnya ke kendaraannya. Maka akupun menyangga beliau tanpa membangunkan beliau hingga beliau tegak di atas kendaraannya. Beliau terus berjalan hingga telah berlalu mayoritas waktu malam beliau (kembali) condong ke kendaraannya. Akupun menopang beliau tanpa membangunkan beliau hingga beliau tegak di atas kendaraannya. Teruslah beliau berjalan hingga di akhir waktu sahur, tubuh beliau condong ke kendaraannya. Lebih condong dibandingkan dua keadaan sebelumnya hingga beliau hampir terjatuh. Akupun menopang (tubuh beliau) sehingga beliau mengangkat kepalanya dan berkata: Siapa ini? Aku mengatakan: Abu Qotadah. Beliau bertanya: Sejak kapan engkau melakukan demikian dalam perjalanan ini? Sejak (masuk) malam ini saya selalu melakukan demikian. Nabi berkata: Semoga Allah menjagamu sebagaimana engkau menjaga Nabi-Nya (H.R Muslim)

Semoga Allah Ta’ala senantiasa menguatkan dan mengokohkan dakwah Ahlusunnah di mana pun berada….