Beranda Hadist KAJIAN ILMU MUSTHOLAH HADITS (I)

KAJIAN ILMU MUSTHOLAH HADITS (I)

262
0
BERBAGI

Kriteria Hadits Shahih (Bag ke-1)

Bagaimanakah suatu hadits dikatakan shahih? Apa saja syarat-syaratnya? Silakan disimak kajian berikut yang insyaallah akan disampaikan secara berseri.

๐Ÿ“–Matan Mandzhumah al-Baiquniyyah

ูฃ โ€“ ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ูู‡ูŽุง ุงู„ุตู‘ูŽุญููŠุญู ูˆูŽู‡ู’ูˆูŽ ู…ูŽุง ุงุชู‘ูŽุตูŽู„ู’ … ุฅุณู’ู†ูŽุงุฏูู‡ู ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุดูุฐู‘ูŽ ุฃูŽูˆู’ ูŠูุนูŽู„ู’

Yang pertama adalah shahih, yaitu yang bersambung…sanadnya dan tidak syadz atau mengandung illat (penyakit)

ูค – ูŠูŽุฑู’ูˆููŠู‡ู ุนูŽุฏู’ู„ูŒ ุถูŽุงุจูุทูŒ ุนูŽู†ู’ ู…ูุซู’ู„ูู‡ู … ู…ูุนู’ุชูŽู…ูŽุฏูŒ ูููŠ ุถูŽุจู’ุทูู‡ู ูˆูŽู†ูŽู‚ู’ู„ูู‡ู

Diriwayatkan oleh orang yang adil, kokoh (dalam periwayatan) mendapatkan (khabar dari orang) yang semisal dengannya…yang diakui dalam kekokohan dan penukilan

Penjelasan:

al-Imam al-Baiquniy rahimahullah menyebutkan kriteria atau persyaratan hadits shahih ada 5, yaitu:

1. Sanadnya bersambung.

2. Para perawinya adil.

3. Para perawinya kokoh dalam periwayatan (dhobth).

4. Tidak syadz

5. Tidak memiliki illat (penyakit/ cacat) yang tercela

Masing-masing poin itu akan dijelaskan secara lebih mendetail

โœ…Sanadnya Bersambung

Salah satu kriteria suatu hadits dikatakan shahih adalah jika sanadnya bersambung. Masing-masing perawi benar-benar mendengar langsung dari perawi di atasnya.

Berikut ini adalah contoh hadits dalam Shahih al-Bukhari yang menunjukkan sanadnya bersambung. Al-Imam al-Bukhari menyatakan:

ุญูŽุฏู‘ูŽุซูŽู†ูŽุง ุฎูŽู„ู‘ูŽุงุฏู ุจู’ู†ู ูŠูŽุญู’ูŠูŽู‰ ุญูŽุฏู‘ูŽุซูŽู†ูŽุง ุนููŠุณูŽู‰ ุจู’ู†ู ุทูŽู‡ู’ู…ูŽุงู†ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุณูŽู…ูุนู’ุชู ุฃูŽู†ูŽุณูŽ ุจู’ู†ูŽ ู…ูŽุงู„ููƒู ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู ูŠูŽู‚ููˆู„ู ู†ูŽุฒูŽู„ูŽุชู’ ุขูŠูŽุฉู ุงู„ู’ุญูุฌูŽุงุจู ูููŠ ุฒูŽูŠู’ู†ูŽุจูŽ ุจูู†ู’ุชู ุฌูŽุญู’ุดู ูˆูŽุฃูŽุทู’ุนูŽู…ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ูŠูŽูˆู’ู…ูŽุฆูุฐู ุฎูุจู’ุฒู‹ุง ูˆูŽู„ูŽุญู’ู…ู‹ุง ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ุชูŽูู’ุฎูŽุฑู ุนูŽู„ูŽู‰ ู†ูุณูŽุงุกู ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ุชูŽู‚ููˆู„ู ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ุฃูŽู†ู’ูƒูŽุญูŽู†ููŠ ูููŠ ุงู„ุณู‘ูŽู…ูŽุงุกู

Telah menceritakan kepada kami Khollaad bin Yahya (ia berkata) telah menceritakan kepada kami Isa bin Thohmaan, ia berkata: Aku mendengar Anas bin Malik โ€“semoga Allah meridhainya- berkata: Ayat (perintah) Hijab turun terkait dengan Zainab bintu Jahsy. Pada saat itu Nabi memberikan makan (kepada tamu undangan) berupa roti dan daging (kambing). Zainab berbangga di hadapan para istri Nabi shollallahu alaihi wasallam yang lain. Zainab berkata: Sesungguhnya Allah menikahkan aku dari atas langit (H.R al-Bukhari).

Sanad dalam hadits itu terdapat perawi dari al-Imam al-Bukhari sampai Anas bin Malik adalah: Khollaad bin Yahya, Isa bin Thohmaan, dan Anas bin Malik.

Al-Imam al-Bukhari mendengar langsung dari Khollaad bin Yahya. Khollaad bin Yahya mendengar langsung dari Isa bin Thohmaan. Isa bin Thohmaan mendengar langsung dari Anas bin Malik.

Jika ditelusuri dalam kitab-kitab biografi para perawi hadits, akan bisa dipastikan bahwa masing-masing perawi itu memang benar-benar pernah mendengar hadits (berguru) pada perawi yang setingkat di atasnya.

โœ…Shighotut Tahammul

Dalam penyampaian hadits, seseorang perawi akan mengungkapkan bagaimana perawi yang satu tingkat di atasnya menyampaikan hadits itu kepada dia. Cara pengungkapan tersebut dinamakan shighotut tahammul.

Ada beberapa contoh shighotut tahammul yang mengisyaratkan ketersambungan sanad, di antaranya adalah:

ุญูŽุฏู‘ูŽุซูŽู†ูŽุง : telah menceritakan kepada kami

ุฃูŽุฎู’ุจูŽุฑูŽู†ูŽุง : telah mengkhabarkan kepada kami
ุณูŽู…ูุนู’ุชู : saya mendengar
ุญูŽุฏู‘ูŽุซูŽู†ููŠ : telah menceritakan kepadaku
ุฃูŽู†ู’ุจูŽุฃูŽู†ูŽุง : telah memberitahukan kepada kami

Ungkapan-ungkapan ini adalah beberapa contoh shighotut tahammul yang menunjukkan bahwa perawi itu benar-benar mendengar langsung dari perawi yang setingkat di atasnya.

Berbeda dengan penggunaan shighotut tahammul seperti:
ุนูŽู†ู’ : dari

Penggunaan kata โ€˜an (dari) sebagai pengungkapan bagaimana suatu perawi menerima hadits itu, tidaklah secara tegas memastikan bahwa perawi itu benar-benar mendengar langsung dari perawi yang setingkat di atasnya. Penggunaan shighotut tahammul โ€˜an disebut juga periwayatan โ€˜an-anah atau muโ€™an-โ€˜an.

Perhatikan perbedaan penggunaan shigotut tahammul berikut ini dalam contoh yang berbeda.

Contoh pertama:

ุงู„ุฒู‘ูู‡ู’ุฑููŠ ุญูŽุฏู‘ูŽุซูŽู†ูŽุง ุณูŽุนููŠุฏู ุจู’ู†ู ุงู„ู’ู…ูุณูŽูŠู‘ูŽุจู

Az-Zuhriy (berkata) telah menceritakan kepada kami Said bin al-Musayyab

Contoh kedua:

ุงู„ุฒู‘ูู‡ู’ุฑููŠ ุนูŽู†ู’ ุณูŽุนููŠู’ุฏู ุจู’ู†ู ุงู„ู’ู…ูุณูŽูŠู‘ูŽุจู

Az-Zuhriy dari Said bin al-Musayyab

Contoh pertama menunjukkan bahwa az-Zuhriy mendengar hadits itu langsung dari Said bin al-Musayyab. Sedangkan contoh kedua adalah riwayat an-anah atau muโ€™an-โ€˜an, yang tidak menunjukkan secara tegas bahwa az-Zuhriy menerima hadits itu langsung dari Said bin al-Musayyab. Bisa juga az-Zuhriy mendengar dari orang lain yang orang itu mendengar dari Said bin al-Musayyab.

(dikutip dari naskah buku “Mudah Memahami Ilmu Mustholah Hadits (Syarh Mandzhumah al-Baiquniyyah”, Abu Utsman Kharisman)