Beranda Aqidah NIKMATNYA ILMU LEBIH UTAMA DARIPADA KENIKMATAN KEKUASAAN

NIKMATNYA ILMU LEBIH UTAMA DARIPADA KENIKMATAN KEKUASAAN

127
0
BERBAGI

 Berkata al-Ustadz Muhammad bin Husain bin Muhammad al-Katib (wafat: 360 H). Beliaulah orang yang dijadikan sebagai permisalan dalam perkara agungnya kemuliaan dan tingginya kedudukan.

 Beliau berkata:”Dahulu aku mengira tidak ada sesuatu pun yang manis di dunia ini yang lebih menyenangkan daripada kedudukan dan jabatan menteri yang aku duduki.

 Hingga aku menyaksikan diskusi antara Abul Qasim ath-Thabarani dan Abu Bakar al-Ji’abi di hadapanku.

Ath-Thabarani mengalahkan Abu Bakar dengan banyaknya hafalannya, sedangkan Abu Bakar mengalahkan (ath-Thabarani) dengan kecerdikan dan kecerdasannya. Sehingga suara keduanya meninggi dan hampir saja salah satunya mengalahkan temannya.

Maka berkatalah al-Ji’abi: “Aku mempunyai hadits yang tidak ada di dunia yang memilikinya kecuali aku!”

Ath-Thabarani: “Tunjukkan padaku!”

Al-Ji’abi: “Telah menceritakan pada kami Abu Khalifah al-Jumahi, dia berkata: telah menceritakan pada kami Sulaiman bin Ayyub.” Lalu dia menceritakan sebuah hadits

Maka Ath-Thabarani pun menukas: “Akulah Sulaiman bin Ayyub (dalam sanadmu itu)!! Dan Abu Khalifah mendengar hadits itu dariku! Maka dengarkanlah hadits itu dariku (secara langsung-pent) agar engkau mendapatkan sanad ‘ali!¹”

Maka al-Ji’abi pun seketika merasa malu.

(Berkata Muhammad bin Husain bin Muhammad): “Maka di saat itu aku sangat ingin agar jabatan menteri itu tidak aku miliki dan akulah yang jadi ath-Thabarani. Agar aku bisa berbangga sebagaimana dia merasa bangga.”

Abu Abdillah Rahmat

Muraja’ah: al-Ustadz Kharisman hafizhahullah

🗓 13 Shafar 1440 H
22 Oktober 2018

✏ Catatan Kaki:

1. Sanad ‘ali: sanad dimana rawi yang menghubungkan antara penulis kitab hadits dengan Nabi ﷺ jumlahnya sedikit. Al-Imam Ahmad rahimahullah berkata bahwa (mencari) sanad ‘ali adalah sunnah para salafush shalih. Para salafush shalih melakukan rihlah (perjalanan panjang) dalam rangka mencari sanad ‘ali. Karena semakin sedikit rawi yang ada dalam sebuah sanad, maka secara umum semakin kecil kemungkinan dha’if (lemah)nya hadits tersebut. Lihat://albader1.com/?p=58
Contoh sanad ‘ali: hadits yang diriwayatkan oleh al-Bukhari dalam shahih beliau Kitabul ‘Ilmi bab itsmu man kadzaba ‘alan Nabi ﷺ:
Telah menceritakan kepada kami Makki bin Ibrahim, beliau berkata: telah menceritakan kepada kami Yazid bin Abi ‘Ubaid dari Salamah bin al-Akwa’ beliau berkata: aku mendengar Rasulullah ﷺ bersabda:…
Maka hadits itu adalah hadits tsulatsi ‘ali. Hanya ada 3 orang yang menghubungkan antara al-Bukhari dan Nabi ﷺ: Makki, Yazid, dan Salamah radliyallahu ‘anhu. Wallahu a’lam.

🇸🇦 Arabic

📍لَذَّةُ العِلْمِ أَفْضَلُ مِنَ لَذَّةِ المَنَاصِبِ!!

✍ قَـالَ الأُسْتَاذُ العَمِيدُ مُحَمَّد بنُ الحُسَيْن بنُ مُحَمَّد الكَاتِب المُتَوَفَّى سَنَة (٣٦٠هـ) وَكَانَ يُضْرَبُ بِهِ المَثَلُ فِي عِظَمِ الجَاهِ وَرِفْعَةِ القَدْرِ.

❒ قَــالَ : ما كنتُ أظنُّ أنَّ في الدُّنيا حلاوةً ألذَّ مِن الرِّئاسة والوزارة التي أنا فيها!

❍ حتى شاهدتُ مذاكرةَ أبي القاسم الطبرانيِّ، وأبي بكرٍ الجِعَابيِّ بحضرتي.

☜ فكانَ الطبرانيُّ يغلب أبا بكرٍ بكثرةِ حِفْظِه،

⇦ وكانَ أبو بكر يغلبُ بفطنتِه وذكائِه،

↢ حتّى ارتفعَتْ أصواتُهُمَا، ولا يكاد أحدُهُما يغلب صاحبَه!

🔹فقالَ الجِعَابِيُّ: عندي حديثٌ ليس في الدُّنيا إلا عندي!

🔸فقــال: هــات!

🔹فقــال: حدَّثَنَا أبو خليفةَ الجُمَحيُّ، حدَّثنا سليمان بن أيوب، وحدَّثَ بحديثٍ.

🔸فقــال الطَّبرانيُّ: [أنا] سليمان بن أيوبَ!! ومنّي سمعه أبو خليفةَ!!، فاسمع مِنّي حتى يعلو فيه إسنادك،

↫ فــَخَجِلَ الجعَّــابي.

☜ فوددتُ أن الوزارة لم تكن، وكنتُ أنا الطبراني، وفرحتُ كفرحِه.

📚 [ “الجامع لأخلاق الراوي للخطيب” (٢٧٥/٢) ] .
📚 [ “ترجمة أبي القاسم الطبراني”، لابن منده: صـ (٣٤٦) ].