Beranda Kisah PELAJARAN BERHARGA DARI KISAH MENINGGALNYA ABU THOLIB

PELAJARAN BERHARGA DARI KISAH MENINGGALNYA ABU THOLIB

1480
0
BERBAGI

 Di tulis oleh al ustadz Abu Utsman Kharisman

عَنِ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ أَخْبَرَنِي سَعِيدُ بْنُ الْمُسَيَّبِ عَنْ أَبِيهِ قَالَ لَمَّا حَضَرَتْ أَبَا طَالِبٍ الْوَفَاةُ جَاءَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَوَجَدَ عِنْدَهُ أَبَا جَهْلٍ وَعَبْدَ اللَّهِ بْنَ أَبِي أُمَيَّةَ بْنِ الْمُغِيرَةِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَا عَمِّ قُلْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ كَلِمَةً أَشْهَدُ لَكَ بِهَا عِنْدَ اللَّهِ فَقَالَ أَبُو جَهْلٍ وَعَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَبِي أُمَيَّةَ يَا أَبَا طَالِبٍ أَتَرْغَبُ عَنْ مِلَّةِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ فَلَمْ يَزَلْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَعْرِضُهَا عَلَيْهِ وَيُعِيدُ لَهُ تِلْكَ الْمَقَالَةَ حَتَّى قَالَ أَبُو طَالِبٍ آخِرَ مَا كَلَّمَهُمْ هُوَ عَلَى مِلَّةِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ وَأَبَى أَنْ يَقُولَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَمَا وَاللَّهِ لَأَسْتَغْفِرَنَّ لَكَ مَا لَمْ أُنْهَ عَنْكَ فَأَنْزَلَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ { مَا كَانَ لِلنَّبِيِّ وَالَّذِينَ آمَنُوا أَنْ يَسْتَغْفِرُوا لِلْمُشْرِكِينَ وَلَوْ كَانُوا أُولِي قُرْبَى مِنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمْ أَنَّهُمْ أَصْحَابُ الْجَحِيمِ } وَأَنْزَلَ اللَّهُ تَعَالَى فِي أَبِي طَالِبٍ فَقَالَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ { إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ }

Dari Ibnu Syihab beliau berkata: telah mengkhabarkan kepadaku Sa’id bin al-Musayyab dari ayahnya beliau berkata: Ketika Abu Tholib menjelang wafat datanglah Rasulullah shollallahu alaihi wasallam kemudian beliau mendapati di sisi Abu Tholib ada Abu Jahl dan Abdullah bin Abi Umayyah bin al-Mughiroh. Maka Rasulullah shollallahu alaihi wasallam berkata: Wahai pamanku, ucapkanlah Laa Ilaaha Illallah, suatu kalimat yang aku akan bersaksi untukmu nanti di sisi Allah. Kemudian Abu Jahl dan Abdullah bin Abi Umayyah berkata: Wahai Abu Tholib, apakah engkau benci agama Abdul Muththolib?! Terus menerus Rasulullah shollallahu alaihi wasallam mengajak mengucapkan ucapan itu dan mengulanginya hingga akhir ucapan Abu Tholib adalah ia tetap berada di atas agama Abdul Muththolib dan enggan mengucapkan Laa Ilaaha Illallaah. Maka Rasulullah shollallahu alaihi wsallam kemudian berkata: Demi Allah, sungguh aku akan memintakan ampunan untukmu kepada Allah selama aku tidak dilarang. Kemudian turun firman Allah Azza Wa Jalla: << Tidak boleh bagi Nabi dan orang-orang yang beriman untuk memohon ampunan bagi kaum musyrikin meskipun mereka adalah kerabat dekat setelah nampak jelas bagi mereka bahwa mereka adalah penghuni al-Jahiim (Neraka)(Q.S atTaubah ayat 113)>> dan Allah Ta’ala turunkan firmanNya tentang Abu Tholib. Allah berfirman kepada Rasulullah shollallahu alaihi wasallam : << Sesungguhnya engkau tidaklah (bisa) memberikan hidayah kepada orang yang engkau cintai akan tetapi Allah memberi hidayah kepada siapa saja yang dikehendakiNya dan Dialah Yang Paling Tahu siapa orang-orang yang berhak mendapatkan hidayah >> (Q.S al-Qoshosh ayat 56)>> (H.R al-Bukhari dan Muslim)

 

Penjelasan:

 

Faidah dan penjelasan dari hadits ini adalah:

  1. Rasulullah shollallahu alaihi wasallam tidak mampu untuk memberikan hidayah kepada pamannya yang berjuang membela beliau saat dimusuhi oleh musyrikin Quraisy, namun tetap dalam kesyirikan. Hidayah taufiq hanyalah di Tangan Allah. Karena hanya Allah satu-satunya yang bisa memberikan hidayah taufiq ini, maka Dialah satu-satunya yang berhak disembah/ diibadahi.
  1. Kedekatan hubungan kekerabatan seseorang dengan Nabi tidak bisa menyelamatkannya dari adzab Allah kalau ia tidak mentauhidkan Allah.

Meski itu adalah paman Nabi. Bahkan, ayah Nabi juga meninggal dalam keadaan kafir, di anNaar. Ibu Nabi shollallahu alaihi wasallam juga meninggal dalam keadaan kafir, di anNaar. Ini adalah sesuatu hal yang menyedihkan, membikin pilu hati orang beriman, sebagaimana Nabi juga menangis, namun kaum beriman harus beriman terhadap hadits-hadits shahih dari Nabi yang mulya Muhammad shollallahu alaihi wasallam, menerima takdir Allah, dan beramal sesuai tuntunan Allah. Bukannya menentang dalil yang jelas shahih dan membantahnya dengan hadits-hadits yang lemah dan palsu agar terkesan membela Nabi, padahal pada dasarnya membela hawa nafsunya.

 

Dalil yang menunjukkan ayah Nabi di anNaar adalah hadits:

عَنْ أَنَسٍ أَنَّ رَجُلًا قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيْنَ أَبِي قَالَ فِي النَّارِ فَلَمَّا قَفَّى دَعَاهُ فَقَالَ إِنَّ أَبِي وَأَبَاكَ فِي النَّارِ

Dari Anas (bin Malik) radhiyallahu anhu bahwa seseorang laki-laki berkata: Wahai Rasulullah di mana ayahku (yang sudah meninggal). Nabi menyatakan : di anNaar. Ketika laki-laki itu akan berlalu, Nabi memanggilnya dan bersabda: Sesungguhnya ayahku dan ayahmu di anNaar (H.R Muslim)

Sedangkan berkaitan dengan ibunda Nabi, terdapat penjelasan dalam hadits yang shohih, Nabi bersabda :

اسْتَأْذَنْتُ رَبِّي أَنْ أَسْتَغْفِرَ لِأُمِّي فَلَمْ يَأْذَنْ لِي وَاسْتَأْذَنْتُهُ أَنْ أَزُورَ قَبْرَهَا فَأَذِنَ لِي

“Aku memohon ijin kepada Tuhanku untuk memohon ampunan bagi ibuku, tetapi tidaklah diijinkan untukku, dan aku mohon ijin untuk berziarah ke kuburannya, dan diijinkan”(H.R Muslim dari Abu Hurairah)

dalam riwayat Ahmad :

إِنِّي سَأَلْتُ رَبِّي عَزَّ وَجَلَّ فِي الِاسْتِغْفَارِ لِأُمِّي فَلَمْ يَأْذَنْ لِي فَدَمَعَتْ عَيْنَايَ رَحْمَةً لَهَا مِنَ النَّارِ

“Sesungguhnya aku meminta kepada Tuhanku ‘Azza Wa Jalla untuk memohon ampunan bagi ibuku, namun tidak diijinkan, maka akupun menangis sebagai bentuk belas kasihan baginya dari adzab anNaar” (hadits riwayat Ahmad dari Buraidah, al-Haitsamy menyatakan bahwa rijaal hadits ini adalah rijaalus shohiih).

Dalam riwayat lain :

عَنْ أبِي رَزِينٍ، قَالَ: قُلْتَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَيْنَ أُمِّي؟، قَالَ:”أُمُّكَ فِي النَّارِ”، قَالَ: فَأَيْنَ مَنْ مَضَى مِنْ أَهْلِكَ؟، قَالَ:”أَمَا تَرْضَى أَنْ تَكُونَ أُمُّكَ مَعَ أُمِّي

” dari Abu Roziin beliau berkata : Aku berkata : Wahai Rasulullah, di mana ibuku? Nabi menjawab : ‘Ibumu di an-Naar’. Ia berkata : Maka di mana orang-orang terdahulu dari keluargamu? Nabi bersabda : Tidakkah engkau ridla bahwa ibumu bersama ibuku” (H.R Ahmad dan atThobarony, dan al-Haitsamy menyatakan bahwa perawi-perawi hadits ini terpercaya (tsiqoot)).

Maka hubungan nasab dan kekerabatan tidak bisa menyelamatkan dari adzab Allah jika seseorang tidak beriman. Sebagaimana juga ayah Nabi Ibrohim yang meninggal dalam kekafiran.

  1. Hadits ini merupakan dalil yang tegas bahwa Abu Tholib meninggal dalam keadaan kafir. Sedangkan kaum Syiah dan orang-orang yang terpengaruh dengan pemahaman Syiah akan berusaha menegaskan bahwa Abu Tholib adalah seorang mukmin. Dengan hujjah yang sangat lemah dan diada-adakan, dan mereka menolak hadits-hadits yang jelas shahih dalam Shahih al-Bukhari dan Muslim.
  1. Nabi shollallahu alaihi wasallam tidak bisa memberi syafaat untuk mengeluarkan pamannya Abu Tholib dari anNaar, namun beliau bisa memberikan syafaat sehingga Abu Tholib diringankan siksanya di anNaar, sehingga hanya di siksa di permukaan dangkal anNaar, dan merupakan penghuni anNaar yang paling ringan siksanya.

عَنْ عَبَّاسِ بْنِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ هَلْ نَفَعْتَ أَبَا طَالِبٍ بِشَيْءٍ فَإِنَّهُ كَانَ يَحُوطُكَ وَيَغْضَبُ لَكَ قَالَ نَعَمْ هُوَ فِي ضَحْضَاحٍ مِنْ نَارٍ لَوْلَا أَنَا لَكَانَ فِي الدَّرَكِ الْأَسْفَلِ مِنْ النَّارِ

Dari Abbas bin Abdil Muththolib beliau berkata: Wahai Rasulullah, apakah engkau bisa memberi manfaat kepada Abu Tholib dengan sesuatu. Karena dia menjagamu dan marah (kepada pihak yang memusuhimu). Nabi menyatakan: Ya. Abu Tholib berada di permukaan dangkal di anNaar, kalaulah tidak (dengan sebab) aku niscaya ia berada di dasar paling bawah anNaar (Neraka)(H.R al-Bukhari dan Muslim)

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَهْوَنُ أَهْلِ النَّارِ عَذَابًا أَبُو طَالِبٍ وَهُوَ مُنْتَعِلٌ بِنَعْلَيْنِ يَغْلِي مِنْهُمَا دِمَاغُهُ

dari Ibnu Abbas –radhiyallahu anhu- bahwa Rasulullah shollallahu alaihi wasallam bersabda: Penduduk anNaar yang paling ringan siksanya adalah Abu Tholib. Dia memakai dua sandal yang menyebabkan otaknya mendidih (H.R Muslim)

  1. Abu Tholib sebenarnya dalam hatinya mengakui kebenaran dakwah Nabi Muhammad shollallahu alaihi wasallam tapi ia enggan terang-terangan menerima al-haq, tidak mau mengucapkan syahadat Laa Ilaaha Illallaah karena takut cercaan dan ejekan kaumnya.

Abu Tholib mengungkapkan bait-bait syair:

وَعُرِضْتُ دِيْنًا قًدْ عَرَفْتُ بِأَنَّهُ مِنْ خَيْرِ أَدْيَانِ الْبَرِيَّةِ دِيْنًا

Dan aku telah ditunjukkan pada sebuah Dien yang sungguh aku tahu bahwa itu termasuk agama bumi yang terbaik

لَوْلَا الْمَلَامَة أَوْ حَذَارِي سَبَّة لَوَجَدْتَنِي سَمْحًا بِذَاكَ مُبِيْنًا

Kalaulah bukan celaan atau takut cercaan, niscaya engkau akan dapati aku dengan senang hati dan jelas menerimanya

 

(diriwayatkan al-Baihaqiy dalam Dalaailun Nubuwwah no 495, disebutkan Ibnu Katsir dalam as-Siiroh anNabawiyyah, al-Qurthubiy dalam Tafsirnya, al-Baghowy dalam Tafsirnya)

  1. Orang-orang yang membujuk dan mengajak Abu Tholib untuk tidak mengucapkan syahadat itu ada yang tetap dalam kekafiran dan ada juga yang masuk Islam, menunjukkan hidayah taufiq hanya di Tangan Allah.

Abu Jahl meninggal dalam kekafiran, sedangkan Abdullah bin Abi Umayyah bin al-Mughiroh meninggal sebagai seorang muslim dan termasuk Sahabat Nabi.

Abdullah bin Abi Umayyah adalah sepupu sekaligus saudara ipar Nabi. Beliau adalah anak ‘Atikah bintu Abdil Muththolib, bibi Nabi. Beliau juga saudara kandung seayah dengan Ummu Salamah, istri Nabi. Beliau dulunya sangat keras permusuhan dan kebenciannya terhadap Rasulullah shollallahu alaihi wasallam. Namun beliau masuk Islam sebelum Fathu Makkah, dan ikut perang Hunain, serta gugur dalam pertempuran di Thaif. Semoga Allah meridhai beliau.

  1. Pengaruh buruk pergaulan dengan orang-orang yang buruk dan bahaya mendahulukan perasaan (takut dicerca) dalam menjalankan Dien.

Abu Tholib bergaul dengan kaum musyrikin, hingga Abu Jahl dan Abdullah bin Abi Umayyah menemani beliau hingga menjelang meninggal dunia dan mempengaruhi agar jangan mengucapkan Laa Ilaaha Illallah. Itulah akibat pergaulan yang buruk. Abu Tholib juga merasa sungkan dan takut akan cercaan orang, hingga harus mati dalam keadan kafir demi menghindar dari cercaan itu.

Padahal semestinya seseorang yang menginginkan kebahagiaan di akhirat haruslah mendahulukan ridha Allah dibandingkan ridha manusia. Jangan takut celaan para pencela ketika berjalan di jalan Allah. Sedangkan keridhaan manusia adalah tujuan yang tidak akan pernah bisa dicapai. Semoga Allah memberikan kepada kita taufiq dan kekokohan dalam menjalankan hal itu.

مَنِ الْتَمَسَ رِضَى اللهِ بِسَخَطِ النَّاسِ رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُ وَأَرْضَى النَّاسَ عَنْهُ وَمَنِ الْتَمَسَ رِضَا النَّاسِ بِسَخَطِ اللهِ سَخِطَ اللهُ عَلَيْهِ وَأَسْخَطَ عَلَيْهِ النَّاس

Barangsiapa yang mencari keridhaan Allah dengan mendapatkan kemarahan manusia, maka Allah Ta’ala akan ridha kepadanya dan menjadikan manusia ridha kepadanya. Dan barangsiapa yang mencari keridhaan manusia dengan mendapat kemurkaan Allah, maka Allah akan murka kepadanya dan akan menjadikan manusia murka kepadanya (H.R Ibnu Hibban dalam shahihnya dari Aisyah)

 

عَنْ عُبَادَةَ بْنِ الصَّامِتِ قَالَ بَايَعْنَا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى السَّمْعِ وَالطَّاعَةِ فِي الْمَنْشَطِ وَالْمَكْرَهِ وَأَنْ لَا نُنَازِعَ الْأَمْرَ أَهْلَهُ وَأَنْ نَقُومَ أَوْ نَقُولَ بِالْحَقِّ حَيْثُمَا كُنَّا لَا نَخَافُ فِي اللَّهِ لَوْمَةَ لَائِمٍ

dari Ubadah bin as-Shoomit radhiyallahu anhu beliau berkata: Rasulullah shollallahu alaihi wasallam membaiat kami untuk bersikap mendengar dan taat (kepada waliyyul amr) dalam keadaan lapang ataupun sempit. Dan janganlah kami menentang kepemimpinan pada ahlinya dan agar kami berbuat atau berkata al-haq (kebenaran) di manapun kami berada tidak takut celaan siapapun yang mencela, ketika berjalan di jalan Allah (H.R al-Bukhari)

عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ أَمَرَنِي خَلِيلِي صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِسَبْعٍ أَمَرَنِي بِحُبِّ الْمَسَاكِينِ وَالدُّنُوِّ مِنْهُمْ وَأَمَرَنِي أَنْ أَنْظُرَ إِلَى مَنْ هُوَ دُونِي وَلَا أَنْظُرَ إِلَى مَنْ هُوَ فَوْقِي وَأَمَرَنِي أَنْ أَصِلَ الرَّحِمَ وَإِنْ أَدْبَرَتْ وَأَمَرَنِي أَنْ لَا أَسْأَلَ أَحَدًا شَيْئًا وَأَمَرَنِي أَنْ أَقُولَ بِالْحَقِّ وَإِنْ كَانَ مُرًّا وَأَمَرَنِي أَنْ لَا أَخَافَ فِي اللَّهِ لَوْمَةَ لَائِمٍ وَأَمَرَنِي أَنْ أُكْثِرَ مِنْ قَوْلِ لَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ فَإِنَّهُنَّ مِنْ كَنْزٍ تَحْتَ الْعَرْشِ

Dari Abu Dzar –radhiyallahu anhu- beliau berkata: Kekasihku (Nabi) shollallahu alaihi wasallam memerintahkan kepadaku pada 7 hal, ia memerintahkan kepadaku untuk mencintai orang-orang miskin, dan mendekat kepada mereka. Beliau memerintahkan kepadaku untuk melihat kepada orang yang di bawahku dan agar aku tidak melihat kepada orang yang di atasku. Dan beliau memerintahkan kepadaku untuk menyambung silaturrahmi meski kerabat itu menjauh (dariku). Dan beliau memerintahkan kepadaku agar aku tidak meminta apapu kepada siapapun. Dan beliau memerintahkan kepadaku untuk mengucapkan kebenaran meski pahit. Dan beliau memerintahkan kepadaku untuk tidak takut celaan para pencela di (jalan) Allah. Dan beliau memerintahkan kepadaku untuk memperbanyak mengucapkan Laa hawla walaa quwwata illaa billaah karena itu adalah perbendaharaan di bawah ‘Arsy (H.R Ahmad, atThobaroniy, dan lainnya, dishahihkan al-Albaniy dalam Shahih atTarghib)

Al-Imam asy-Syafii rahimahullah menyatakan kepada muridnya ar-Rabi’ bin Anas:

يَا رَبِيْع رِضَا النَّاسِ غَايَةٌ لَاتُدْرَك فَعَلَيْكَ بِمَا يُصْلِحُكَ فَالْزَمْهُ فَإِنَّهُ لَاسَبِيْلَ إِلَى رِضَاهُمْ

Wahai Rabi’, keridhaan manusia adalah tujuan yang tidak akan tercapai. Maka wajib bagimu mencari hal yang memperbaiki keadaanmu. Berpegangteguhlah dengannya. Karena tidak ada jalan untuk mencapai ridha mereka (manusia)(Shifatus Shofwah (2/254))

  1. Larangan memohonkan ampunan untuk orang kafir, musyrik, atau munafiq akbar.