Bismillah
LAPORAN DONASI untuk Muallaf Suku Terasing Lauje

Selengkapnya.....

LAPORAN DONASI Dauroh Miratsul Anbiya ke-10 1435H/2014
Selengkapnya.....

Prinsip dasar Islam – Muhammadur Rasulullah

Setelah kita memahami makna syahadat áÇ Åáå ÅáÇ Çááå yang mengandung konsekwensi keikhlasan dalam beribadah hanya kepada Allah maka kita bahas pada edisi kali ini tentang syahadat yang kedua yaitu ãÍãÏÇð ÑÓæá Çááå .

Di dalam riwayat lain disebutkan dengan kalimat yang lebih lengkap : æÃä ãÍãÏÇð ÚÈÏõå æÑÓæáõå “Bahwa Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya” (HR. Bukhari dan Muslim dari Ubadah bin As-Shamit) yakni persaksian yang diberikan kepada Nabi Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muthalib yang berasal dari bani Hasyim dari Quraisy dari kalangan Arab dengan dua sifat besar dan mulia yaitu Al-Ubudiyah (kehambaan khusus) dan Ar-Risalah (kerasulan).

Sifat kehambaan ialah meyakini bahwa beliau, shalallahu ‘alaihi wassalam adalah seorang hamba Allah yang diciptakan–Nya, milik Allah; yang berarti tidak memiliki sifat ketuhanan, rububiyah atau uluhiyah. Tidak pula memiliki sifat yang menyerupai sifat-sifat Allah. Di mana beliau Shalallahu ‘alaihi wassalam tidak bisa menolak takdir, mengabulkan do’a, atau menentukan siapa yang mendapatkan hidayah dan siapa yang tidak, demikian seterusnya.

Sedangkan sifat kerasulan menunjukan bahwa beliau Shalallahu ‘alaihi wassalam benar-benar seorang rasul; utusan Allah yang dipilih dari hamba-hamba-Nya. Beliau Shalallahu ‘alaihi wassalam adalah manusia terbaik, manu-sia pilihan, seorang yang terpercaya dan menjadi kepercayaan Allah.

Dengan penetapan sifat kerasulan bagi beliau ini, mengandung konsekwensi-konsekwensi sebagai berikut:

1. Kita harus memuliakan dan mengutamakan beliau Shalallahu ‘alaihi wassalam di atas seluruh manusia. Meng-hormati beliau beserta segenap syariat yang dibawanya di atas seluruh syariat lainnya.
Hal itu semua tidak akan terwujud kecuali dengan mengamalkan syariatnya dan mencintainya di atas kecintaan terhadap diri sendiri.

Allah berfirman:
Åöäøó ÃóÑúÓóáúäóÇßó ÔóÇåöÏðÇ æóãõÈóÔøöÑðÇ æóäóÐöíúÑðÇ ]8[ áöÊõÄúãöäõæÇ ÈöÇááåö æóÑóÓõæúáöåö æóÊõÚóÒøöÑõæúåõ æóÊõæóÞøöÑõæúåõ… ]ÇáÝÊÍ: 8-9[

Sesungguhnya Kami mengutusmu sebagai saksi, pembawa berita gembira dan pemberi peringatan, supaya kamu sekalian beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, mengagung-kan dan memuliakannya serta menghor-matinya… (al-Fath: 8-9)

2. Mendahulukan ucapannya di atas seluruh ucapan manusia tanpa terkecuali dan ber-amal dengan sunnah-sunnahnya.
Allah ta’ala berfirman:
íó ÃóíøõåóÇ ÇáøóÐöíúäó ÂãóäõæúÇ áÇó ÊõÞóÏøöãõæúÇ Èóíúäó íóÏóíö Çááåö æóÑóÓõæúáöåö æóÇÊøóÞõæÇ Çááåó Åöäøó Çááåó ÓóãöíúÚñ Úóáöíúãñ. ]ÇáÍÌÑÇÊ: 1[
Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasul-Nya dan bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Menge-tahui. (al-Hujurat: 1)

3. Mentaati perintahnya dan menjauhi larangannya. Allah ta’ala berfirman:
íó ÃóíøõåóÇ ÇáøóÐöíúäó ÂãóäõæúÇ ÃóØöíúÚõæÇ Çááåó æóÃóØöíúÚõæÇ ÇáÑøóÓõæúáó…
]ÇáäÓÇÁ: 59[

Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul-Nya.. (an-Nisa’: 59)
Dan dalam ayat lain Allah berfirman:
æóãó ÁóÇÊóÇóßõãõ ÇáÑøóÓõæúáõ ÝóÎõÐõæúåõ æóãóÇ äóåóÇßõãú Úóäúåõ ÝóÇäúÊóåõæúÇ… ]ÇáÍÔÑ: 7[

Apa yang ditetapkan Rasul kepadamu, maka terimalah dia. Dan apa yang dilarang bagimu, maka tinggalkanlah. (al-Hasyr: 7)

4. Menjadikannya sebagai suri tauladan dalam semua sisi kehidupan kita yaitu dengan menjadikan sunnahnya sebagai sumber hukum yang tidak dapat dipisahkan dengan al Qur’an. Allah ta’ala berfirman:
áóÞóÏú ßóÇäó áóßõãú Ýöí ÑóÓõæúáö Çááåö ÃõÓúæóÉñ ÍóÓóäóÉñ áöãóäú ßóÇäó íóÑúÌõæÇ ááåó æóÇáúíóæúãó ÇúáÃóÎöÑö æóÐóßóÑó Çááåó ßóËöíúÑðÇ. ]ÇáÃÍÒÇÈ:
21[

Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu; bagi orang yang mengharap (rahmat) dan hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah (al-Ahzab: 21)
ÝóáÇó æóÑóÈøößó áÇó íõÄúãöäõæúäó ÍóÊøóì íõÍóßøöãõæúßó ÝöíúãóÇ ÔóÌóÑó Èóíúäóåõãú Ëõãøó áÇó íóÌöÏõæúÇ Ýöí ÃóäúÝõÓöåöãú ÍóÑóÌðÇ ãöãøóÇ ÞóÖóíúÊó æóíõÓóáøöãõæúÇ ÊóÓúáöíúãðÇ. ]ÇáäÓÇÁ: 65[

Maka demi Rabb-mu, mereka (pada hake-katnya) tidak beriman hingga mereka men-jadikanmu sebagai hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mere-ka tidak merasa keberatan dalam hati mere-ka terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya. (an-Nisa’: 65)

Dengan dua sifat Rasulullah -yakni sebagai Rasul dan hamba Allah- ini tertutuplah dua pintu kesesatan dan penyimpangan dari golongan yang berlebih-lebihan (al-ifrath) dan golongan yang bermudah-mudahan (at-tafrifth).

Golongan al-ifrath adalah mereka yang melampaui batas dalam memuji dan mengangkat Rasulullah sehingga menyamakan derajatnya dengan Allah atau memberikan sifat-sifat yang sesungguhnya hanya layak bagi Allah semata atau mendudukkannya seperti kedudukan Allah.

Mereka yang berlebih-lebihan dalam memuji Rasulullah Shalallahu 'alaihi wassalam telah menyerupai Nashrani ketika menuhankan nabi Isa ‘alai-his sallam, Rasulullah Shalallahu 'alaihi wassalam pun memperingat-kan umatnya agar jangan seperti mereka. Rasulullah Shalallahu 'alaihi wassalam bersabda:
áÇó ÊõØúÑõæúäöí ßóãóÇ ÃóØúÑóÊö ÇáäøóÕóÇÑóì ÇÈúäó ãóÑúíóãó ÅöäøóãóÇ ÃóäóÇ ÚóÈúÏñ ÝóÞõæúáõæúÇ ÚóÈúÏõ Çááåö æóÑóÓõæúáõåõ. (ãÊÝÞ Úáíå)
Janganlah kalian memuji aku secara ber-lebihan sebagaimana Nashrani memuji Isa bin Maryam, aku hanyalah seorang hamba maka katakanlah: “Hamba Allah dan Rasul-Nya”. (HR. Bukhari Muslim)

Rasulullah Shalallahu 'alaihi wassalam tidak berkenan dipuji se-cara berlebihan dan melampaui batas seba-gaimana umat Nashrani melakukannya kepa-da Isa bin Maryam. Sedemikian berlebihan-nya mereka dalam memuji Nabi Isa hingga mereka memberikan derajat ketuhanan kepadanya.

Rasulullah Shalallahu 'alaihi wassalam tidak menghendaki hal itu terjadi pada dirinya dan dilakukan oleh umatnya. Dalam suatu riwayat disebutkan: “Ketika sekelompok orang datang kepada Ra-sulullah Shalallahu 'alaihi wassalam sambil mengatakan: “Engkau adalah Yang paling Agung dan Mulia yang tiada tandingannya”. Maka beliau berkata: “Berkatalah kalian tapi jangan dirasuki setan””. (HR Abu Dawud)

Sebagian lagi ada yang berkata: “Ya Rasulullah Shalallahu 'alaihi wassalam engkau yang paling baik, anak orang yang paling baik dan sayyid kami, anak dari sayyid kami”. Beliau menjawab: “As-Sayyid adalah Allah”.

Dan bersabda:
íóÇ ÃóíøõåóÇ ÇáäøóÇÓõ ÞõæúáõæúÇ ÈöÞóæúáößóãú æóáÇó íóÓúÊóåúæöíóäøóßõãõ ÇáÔøóíúØóÇäõ¡ ÃóäóÇ ãõÍóãøóÏñ ÚóÈúÏõ Çááåö æóÑóÓõæúáõåõ¡ ãóÇ ÃóÍóÈøõ Ãóäú ÊóÑúÝóÚõæúäöí ÝóæúÞó ãóäúÒöáóÊöíú ÇáøóÊöíú ÃóäúÒóáóäöíó Çááåõ ÚóÒøó æóÌóáøó. (ÑæÇå ÃÍãÏ æÇáäÓÇÆí)
Wahai segenap manusia berkatalah kalian dengan perkataanmu dan janganlah kalian dikuasai hawa nafsu setan, aku adalah Muhammad hamba Allah dan Rasul-Nya. Aku tidak suka jika kalian meninggikan kedudukanku di atas kedudukan yang telah Allah tempatkan bagiku. (HR. Ahmad dan Nasa’i)

Perbedaan mereka dengan kaum Nash-rani adalah bahwa jika kaum Nashrani menyatakan dengan tegas Isa adalah Tuhan-nya, titisan Tuhan, atau anak Tuhan sesuai dengan perselisihan yang ada pada mereka. Adapun mereka yang ghuluw (berlebih-lebihan) terhadap Rasulullah Shalallahu 'alaihi wassalam tidak mengucapkan lafadz-lafadz seperti Nashrani, tetapi mereka mengungkapkannya dalam bentuk perbuatan yaitu: berdoa kepadanya, menganggapnya ikut menakdirkan sesuatu bersama Allah, dapat menentukan manfaat dan madharat, menentukan kebahagiaan dan kesengsaraan dan lain-lain. Bahkan mereka memberikan sifat-sifat yang sesungguhnya hanya layak bagi Allah seperti: ÚÇáã ÇáÛíÈ (mengetahui yang ghaib), pemberi jalan keluar dari kesulitan-kesulitan, penolong hamba yang berada dalam kesusahan di manapun ia berada, ruhnya diyakini hadir di tengah-tengah mereka ketika membaca syi’ir pujian kepadanya, padahal beliau telah wafat. Lebih dari itu julukan-julukan yang berlebihan acap disandarkan kepada beliau seperti:
ÃóäúÊó äõæúÑñ ÝóæúÞó äõæúÑò
Engkau (Muhammad) adalah cahaya di atas cahaya,
æóãöäú ÌõæúÏößó ÇáÏøõäúíóÇ æóÖóÑøóÊõåóÇ
Dan dari kedermawananmu (adanya) dunia dan pasangannya,
æóãöäú Úöáúãößó Úöáúãõ ÇááøóæúÍö æóÇáúÞóáóãö.
Dan termasuk dari ilmumu adalah ilmu Lauhul mahfudz dan pena.

Dan ucapan-ucapan ghuluw lainnya.
Beliau tidak ridho dengan semua yang mereka ucapkan dan sangkakan kepadanya. Karena Allah ta’ala telah memerintahkan beliau untuk menyatakan:
Þõáú áÇó Ãóãúáößõ áöäóÝúÓöí äóÝúÚðÇ æóáÇó ÖóÑøðÇ ÅöáÇøó ãóÇ ÔóÇÁó Çááåõ æóáóæú ßõäúÊõ ÃóÚúáóãõ ÇáúÛóíúÈó áÇóÓúÊóßúËóÑúÊõ ãöäó ÇáúÎóíúÑö æóãóÇ ãóÓøóäöíó ÇáÓøõæúÁõ Åóäøó ÃóäóÇ ÅöáÇøó äóÐöíúÑñ æóÈóÔöíúÑñ áöÞóæúãò íõÄúãöäõæúäó. ]ÇáÃÚÑÇÝ: 188[
Katakanlah: “Aku tidak berkuasa membe-rikan kemanfaatan bagi diriku dan tidak pula mampu menolak kemudharatan kecuali yang dikehendaki Allah. Dan sekiranya aku mengetahui yang ghaib, tentulah aku akan berbuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan aku aku tidak akan ditimpa kemudharatan. Aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman”. (al-A’raaf: 188)

Keyakinan dan prinsip batil itu masih hidup di tengah-tengah umat. Inilah yang kita katakan dengan golongan ahlul ifrath atau ahlul ghuluw (golongan yang melampaui batas).

Sebaliknya bagi golongan ahlut tafrith, mereka menjatuhkan martabat beliau dan merendahkannya dengan menolak sunnah-sunnahnya secara total seperti yang terjadi pada para pengingkar sunnah yang dikenal dengan istilah aliran ingkarus sunnah atau qur’aniyyun. Mereka ini dikafirkan oleh para ulama dan dihukumi sebagai murtad (keluar dari agama Islam) dikarenakan kalimat syahadat yang diyakininya hanya sebatas áÇ Åáå ÅáÇ Çááå sehingga membatalkan persaksiannya terhadap kalimat ãÍãÏÇ ÑÓæá Çááå dengan pengingkarannya terhadap sunnah-sunnah nabinya.

Para pengingkar sunnah itu diancam oleh Allah dengan ancaman yang berat. Allah ancam mereka dengan Jahannam dan kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah ta’ala berfirman:
…æóãóäú íóÚúÕö Çááåó æóÑóÓõæúáóåõ ÝóÅöäøó áóåõ äóÇÑó Ìóåóäøóãó ÎóÇáöÏöíúäó Ýöíúåó ÃóÈóÏðÇ ]ÇáÌä: 23[
…Dan barangsiapa yang bermaksiat kepa-da Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguh-nya baginyalah neraka Jahannam, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. (al-Jin: 23)
Allah ancam mereka dengan kesesatan di dunia dan adzab neraka di akhirat, Allah ta’ala berfirman:
…æóãóäú íõÔóÇÞöÞö ÇáÑóÓõæúáó ãöäú ÈóÚúÏö ãóÇ ÊóÈóíøóäó áóåõ ÇáúåõÏóì æóíóÊøóÈöÚú ÛóíúÑó ÓóÈöíúáö ÇáúãõÄúãöäöíúäó äõæóáøöåö ãóÇ Êóæóáøóì æóäõÕúáöåö Ìóåóäøóãó æóÓóÂÆóÊú ãóÕöíúÑðÇ. ]ÇáÌä: 23[
…Dan barangsiapa yang menentang Rasul setelah jelas kebenaran baginya dan me-ngikuti jalan yang bukan jalan orang-orang mukmin, Kami biarkan ia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu dan Kami masukkan ia ke dalam Jahannam, dan Jahannam itu seburuk-buruk tempat kemba-li. (an-Nisa’: 115)
Serta diancam dengan fitnah kesesatan dan kekufuran. Sebagaimana firman Allah:
…ÝóáúíóÍúÐóÑö ÇáøóÐöíúäó íõÎóÇáöÝõæúäó Úóäú ÃóãúÑöåö Ãóäú ÊõÕöíúÈóåõãú ÝöÊúäóÉñ
Ãóæú íõÕöíúÈóåõãú ÚóÐóÇÈñ Ãóáöíúãñ. (ÇáäæÑ: 63)

Maka hendaklah orang-orang yang menye-lisihi perintah Rasul takut akan ditimpa cobaan atau ditimpa adzab yang pedih. (an-Nuur: 63)

Demikian pula bagi mereka yang meno-lak sebagiannya seperti yang terjadi pada ahlul bid’ah dari kalangan mu’tazilah, kaum rasionalis, Islam liberal (liberal yang mengaku Islam, seperti Ulil Abshor Abdalla, red)dan sejenisnya. Mereka adalah golongan sesat yang diancam oleh Rasulullah dengan neraka. Inilah yang dikatakan dengan ahlut tafrith. Mereka merendahkan Rasulullah dengan mengang-gapnya hanya sebagai seorang pengantar surat; mereka menerima suratnya yaitu al-Qur’an –menurut mereka- dan tidak ada ka-itannya dengan pengantarnya.

Dua golongan tersebut di atas terbantah dengan makna yang terkandung dalam kali-mat syahadat ãÍãÏÇ ÑÓæá Çááå. Ahlul ifrath menen-tang kehambaan beliau yang terkandung dalam ãÍãÏÇ ÚÈÏå dan ahlut tafrith menentang kerasulan beliau yang terkandung dalam kalimat ãÍãÏÇ ÑÓæá Çááå.

Kesimpulan dari pembahasan kali ini adalah bahwa syahadat ãÍãÏÇ ÑÓæá Çááå mem-berikan konsekwensi kepada kita yaitu keha-rusan bagi kita untuk mentaati hal-hal yang diperintahkannya, membenarkan segenap apa yang dikabarkannya, meninggalkan segala yang dilarang dan dicelanya. Dan kita tidak beribadah kepada Allah kecuali dengan sya-riat yang telah disampaikan oleh Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam kepada kita serta mendahulukan sunnah beliau di atas segenap ucapan manusia tanpa terkecuali siapapun ia orangnya dengan tanpa ifrath dan tafrith.

(Sumber : Buletin Dakwah Manhaj Salaf, judul asli PRINSIP DASAR ISLAM: MAKNA ãÍãÏÇ ÑÓæá Çááå. Risalah Dakwah MANHAJ SALAF, Insya Allah terbit setiap hari Jum’at. Infaq Rp. 100,-/exp. Pesanan min. 50 exp di bayar di muka. Diterbitkan oleh Yayasan Dhiya’us Sunnah, Jl. Dukuh Semar Gg. Putat RT 06 RW 03, Cirebon. telp. (0231) 222185. Penanggung Jawab: Ustadz Muhammad Umar As-Sewed; Redaksi: Muhammad Sholehuddin, Dedi Supriyadi, Eri Ziyad; Sekretaris: Ahmad Fauzan; Sirkulasi: Arief Subekti, Agus Rudiyanto, Zaenal Arifin; Keuangan: Kusnendi. Pemesanan hubungi: Arif Subekti telp. (0231) 481215)

Sambutan

Alhamdulillah, segala puji hanya milik Allah Ta’ala. Rabb semesta alam. Shalawat serta salam semoga senantiasa tercurah kepada Nabi Muhammad, keluarganya serta para sahabatnya nan mulia. Atas pertolongan Allah Ta’ala, Salafy.or.id bisa ditayangkan kembali setelah beberapa saat undur diri dari dunia maya. Berbagai sisi coba kami benahi. Meski dengan upaya tersebut, masih terasa banyak kekurangan yang… Selengkapnya »

Meniti Jejak Salafush Shalih

© 2013 Salafy.or.id . Silakan mengutip isi artikel dari salafy.or.id dengan Syarat bukan untuk tujuan komersial, tidak mengubah isi artikel baik menambah atau mengurangi dan menyebutkan alamat sumbernya (link/url)